Sunday, July 31, 2011

Mendidik Anak Secara Menyeronokkan- Zabidi Hussin.(Repeat Posting)

Mendidik Anak Secara Menyeronokkan

Saya kerap diminta berkongsi pengalaman , mendidik 6 anak melalui perspektif seorang doktor kanak-kanak yang faham tentang cara seorang anak berfikir dan bertindak. Pada saya mendidik seorang anak dengan memahami keadaan psikologi mereka amat menyeronokkan.

Keberkesanan sesuatu aspek pendidikan adalah hasil dari 'kemenangan' perang psikologi antara kita dan anak yang mahu kita didik.2) Ada beberapa perkara pokok yang harus diambil kira dalam pendidikan kanak-kanak. Diantaranya ialah

Faham akan kesediaan seorang anak itu menerima sesuatu mesej pendidikan dalam satu-satu masa tertentu. Anak yang letih, lapar atau mengantuk mustahil dapat menggarap sesuatu arahan bahan pendidikan. Langsung dia akan 'mendengarnya' tapi tidak 'mengikutnya'

Faham tahap perkembangan anak pada satu-satu tahap umur. Selalunya anak yang kecil, berumur 5 atau 6 tahun tidak faham istilah-istilah 'kabur' seperti 'jahat', 'buruk', 'baik', 'esok', 'lusa' dan sebagainya.

Cuba tunjukkan jari kita bila kita katakan kepada mereka yang satu-satu perkara akan terjadi 'lusa'. Agak mudah mereka memahami 'lusa' dengan cara begini dan ini akan mengelakkan dari mereka bertanya soalan yang sama bertalu-talu.

Kanak-kanak umpama alat perakam yang berkuasa tinggi. Segala bentuk percakapan, gaya bahasa, gaya berjalan orang disekelilingnya akan dirakam dan dijadikan ikutan amalan mereka. Oleh itu, adalah agak pelik bagi mereka sekiranya dipukul dan dimarahi oleh si ibu dengan arahan " jangan pukul adik!".

Dalam fikiran mereka, kalau ibu boleh pukul mereka , kenapa tidak, mereka tidak boleh pukul adik? Tahap fikiran yang simplistik , tapi releven dengan kemampuan kanak-kanak.c) Mudah difahami yang pendidikan kanak-kanak adalah umpama 'perang saraf' atau 'perang psikologi' yang amat menarik. Sekiranya kita kreatif dalam pendekatan psikologi ini ,maka mendidik anak menjadi senang dan menyeronokkan.d) Anak yang tidak mahu makan?

Gunakan pendekatan psikologi dan ubahkan arahan untuk makan dan ambil pendekatan yang boleh menjadikan suasana makan sesuatu yang seronok. Apa kata kalau makanan dalam pinggan itu kita andaikan sebagai 'monster' dan anak yang akan memakannya adalah 'ultraman'? atau gunakan cara lain yg difikirkan sesuai

Anak kecil selalunya gemar bertanding dan berlumba-lumba. Mereka seronok kalau menang.Apa kata kalau mereka dan kita 'berlumba' untuk ketempat mandi?

Saya yakin, arahan 'pergi mandi' yang kerap kali disanggah oleh seorang anak kecil akan bertukar menjadi satu perkara yang lebih positif; mereka mahu menang untuk ketempat mandi. Dan inilah yang kita mahukan.f) Usia 3-5 tahun adalah usia anak yang mahu gunakan 'kebebasan' yang baru mereka perolehi. Umur inilah mereka dah petah bercakap, pandai menyanggah arahan dengan perkataan"tak mahu". Masa inilah juga mereka sudah laju berjalan, malah mampu berlari.

Senang untuk lari dari melakukan sesuatu yang disuruh. Masa inilah juga kita boleh penat dengan kerenah mereka. Penat memberikan arahan yang tidak diendahkan. Penat sehinggakan kita mula gunakan kekerasan, ancaman atau menakut-nakutkan mereka dengan tahyul, atau perkara abstrak yang serupa

Kekerasan, ancaman atau takut menakutkan tidak perlu samasekali sekiranya kita faham kaedah psikologi dan tahu apa yang ada dalam fikiran mereka. Kaedah menakutkan kanak-kanak dengan hantu, 'polis' , 'doktor yang akan cucuk' kerap kita dengar. Ada ibu bapa yang gunakan kaedah ini untuk dapatkan 'menafaat'yang cepat; anak yang takut akan cepat patuhi arahan , sebab takut ' hantu', 'doktor' atau 'polis'

Namun agak janggal sekiranya kita takutkan mereka dengan sesuatu yang tidak perlu ditakuti hanya untuk dapatkan mereka lakukan sesuatu. Apa kata sekiranya mereka tidak lakukan perkara yang disuruh itu dan tiada pula 'hantu', 'polis' atau doktor' yang datang , seperti yang diancam? Tentunya ancaman itu dikira palsu dan pengalaman yang lebih mirip kepada penipuan. Maka 'halal'lah penipuan, sesuatu yang tidak mahu anak melakukanya. Tetapi kita yang lakukan.i) Yang baiknya kita cakap terus terang dan berikan cerita yang benar, kenapa sesuatu itu harus dilakukan.

Contohnya kita mahu anak mandi. Sebabnya, " nak suruh adik jadi bersih" . tapi anak diperingkat umur 3-5 tahun umumnya tak faham konsep 'bersih'. Terlalu abstrak bagi mereka.j) Apa kata kalau kita buat begini: "Cuba adik cium bau abah ni " . Dengan cara bermain-main , kita suruh dia cium bau badan abah sebelum mandi. Lepas itu kita suruh pula cium selepas mandi. Wangi selepas mandi itu akan buatkan satu contoh yang berkesan , bahawa macam ni maknanya 'bersih"

Saya dapati banyak perkara boleh selesai sekiranya kita kurangkan arahan yang abstrak kepada kanak-kanak kecil. Yang abstrak ni kita yang faham,tapi anak kecil mungkin tak faham. Diantara contoh konsep abstrak yang lain ialah : "jadi anak yang soleh" , " lintas jalan baik-baik",'makanlah betul-betul".l) "Soleh", "baik-baik", "Betul-betul" ni cukup luas maknanya. Anak kecil saya pernah 'menyergah' saya " Adik dah jalan baik-baik ni": yang dia maksudkan , dia dah berjalan dengan pakai selipar cara yang betul dan tidak terbalik. Sedangkan yang saya maksudkan, ialah " jangan berlari semasa lintas jalan"!

Saya cukup seronok, bila tanya semula seorang anak kecil: "baik tu apa agaknya" atau " Soleh tu apa ya?"

Dengan cara ini kita boleh semak kefahaman mereka, dan sesuaikan arahan kita dengan apa yang mereka fahamn) Anak kecil cukup cepat faham bila kita tunjuk apa yang kita mahukan dari mereka. Jangan beri arahan secara lisan sahaja . Contohnya kita mahukan mereka keemaskan barang permainan selepas bermain. Yang biasanya kita cakap " kemas barang permainan kamu tu". Kita tinggalkan mereka untuk mengemas.

Kadangnya menjadi, kadangnya tidak. Kadangnya dikemaskan,tapi tidak mengikut apa yang kita takrifkan sebagai kemaso) Cuba kaedah yang lebih menyeronokkan. "Jom kita kemas sama-sama; tengok siapa yang siap dulu" Lazimnya ajakan ini lebih merupakan ajakan untuk bertanding . Anak kecil suka dengan bentuk arahan sebegini. Pada peringkat permulaannya kita tunjukkan kepada mereka cara mengemas .

Lepas itu saya lazimnya melihat mereka akan membuat perkara itu dengan suruhan yang sedikit sahaja. Tak perlu disergah dan dimarah. Cuba cara yang lebih menyeronokkan ini.

Isu seterusnya:

Adakah anak kecil akan menjadi seorang yang materialistik bila kita kerap memberikan hadiah semasa kecil?

Boleh kah kita pukul seorang anak yang buat kesalahan?

Wajar kah kita latih anak untuk pakai pakaian menutup aurat dari kecil lagi?

Bagaimana untuk memastikan anak kecil makan ?

Anak yang sering gigit dan pukul rakan -rakan. Bagaimana cari menyelesaikannya?

Ikuti perbincangan blog ini seterusnya atau emailkan pertanyaan anda kepada

dr.zabidi@gmail.com



2 comments:

ayuni (first year medic usm) said...

assalamualaikum prof.. saya sangat suka post nie..saya pon suka dengar prof bercerita..sangat menarik..saya berharap saya pun dapat jadi pakar kanak2 jugak satu hari nanti..harap prof sudi membimbing saya..hope one day we will meet again.. ^_^

agista khoirul said...

bagaimana cara menyuruh anak yang baik menghafal al-qur'an???